Saturday, August 29, 2009

Aku Boleh Jadi Pelakon Terhebat !

Aku nak cerita sesuatu yang terjadi siang tadi.

Hari ini aku balik ke rumah. Macam biasa aku naik bas. Bukan kereta mahupun motosikal. Tak sangka bas yang aku naik kali ni penuh dengan penumpang. Sebelah aku seorang gadis berbangsa India. Dua perkara yang aku aku tak puas hati dengan gadis ni.

Pertama.
Dia panggil aku "kakak". Walhal aku rasa dia tak muda pun.

Kedua.

Dia memasang radio tanpa memakai headphone. Dalam bas. Lagu India. Watafak !

Hal pertama tu aku boleh terima lagi. Hal kedua tu memang buat aku hangin.

Selepas lima minit dia melaksanakan aktiviti kedua tu, dia bertanya pada aku:

Gadis India: Kakak terganggu ke dengan radio saya ni? Kalau terganggu bagitahu saya ye.

Aku: Eh tak la (dengan senyum lebar terukir dibibir).

Kamu tak rasa ke yang aku ni sangat hipokrit waktu tu? Dan dalam hati aku, aku menyumpah diri sendiri kerana berperangai seperti Yahudi. Haih.

Pahala puasa berkurangan.

Tanpa aku bersikap jujur, gadis tersebut macam tahu-tahu yang aku ni tak selesa dengan lagu-lagu dia tu, selepas lima minit, tidak lagi kedengaran lagu-lagu bingit datang dari radio beliau. Lega.

Itu sahaja untuk tantapan sahur kali ini.

Bai.

Thursday, August 6, 2009

Orang Baru Dan H1N1

Aku berfikir.

Aku tertanya-tanya.

Bagaimana kita perlu menyesuaikan diri dengan orang yang baru kita kenal?

Adakah perlu kita menunjukkan sifat kita sebenar? Tidak hipokrit.

Atau

Atau

Atau

Kita jadi seorang yang lain daripada sifat sebenar kita? Hipokrit.

Atau

Atau

Atau

Kita hanya berdiam diri, memerhatikan gelagat orang lain sebelum mengatur langkah untuk menjalinkan satu hubungan yang kita rasa sebagai "kawan", "rakan sekerja", atau "musuh"?

Perlukah kita mengambil kira semua perkara yang manusia sekeliling kita kata?

Atau

Atau

Atau

Kita hanya masuk telinga kiri keluar telinga kanan sahaja kata-kata mereka?

Entah.

Tiada jawapan buat masa ini.

Bai.

p/s: Esok perlu pakai topeng muka. Budak sekolah aku ramai yang demam. Tahi.

Saturday, August 1, 2009

Hujung Minggu Yang Membosankan

Semalam berakhirnya kerja aku yang satu lagi. Alhamdulillah. Hanya menunggu wang yang turun dari langit sahaja selepas ini.

Aku mula bosan pula jika tidak bekerja. Rindu pada incik Buron. Sudah lama tidak berjumpa.

Hidup ini membosankan bila sampainya hujung minggu.