Tuesday, May 26, 2009

Operasi Bahagi

Pagi ini aku bangun aku teringat waktu aku kecil dahulu. Tak tahu angin pagi ni buat aku nak bercerita pasal zaman sekolah aku dahulu.

Waktu aku darjah 1 hingga 3 aku ni macam paling bodoh dan lembap dalam keluarga aku. Aku baru boleh baca ABC waktu aku hampir masuk ke darjah dua. Aku pernah dengar parents aku bersembang dan aku terdengar ayat ini "Kenapa la ana ni lambat sket nak paham ye. Yang lain laju je". Bila aku dengar tu ada sedikit terkejut dan terinsaf sebentar. Ada sekali tu aku pernah dirotan 30 kali oleh cikgu matematik aku disebabkan aku buat silap dalam operasi bahagi. Aku menyelesaikan operasi bahagi tu dengan gabungan operasi darab dan tambah. Sebenarnya aku tak datang sekolah semasa cikgu ajar operasi bahagi tu. Aku tak pasti kenapa aku tak hadirkan diri ke sekolah masa tu. Mungkin aku demam. Aku bukan ponteng ok. Aku memang dilatih jangan sesekali ponteng sekolah. Tapi kali ini aku memang tak hadir ke sekolah. Dan keesokan harinya aku dah kena siapkan kerja sekolah matematik yang banyak. Disebabkan aku ini memang pelajar yang rajin sedikit daripada pelajar lain masa itu aku pun selesaikan kerja sekolah tersebut semasa disekolah. Waktu itu aku tak tahu nak buat operasi bahagi tu jadi aku tanyalah seorang rakan sekelas aku ni. Nama dia Ain. Waktu aku tanya tu dia sedang sibuk bermain. Iya la. Budak darjah 3, kalau tak ada cikgu mesti la nak mainkan. Tapi aku ni saja yang pelik nak siapkan awal-awal kerja sekolah ni. Yang Ain ni pun ajar la aku dengan tak ikhlas dan nak cepat. Dia ajar aku operasi bahagi ni senang sahaja macam operasi darab. Aku pun ghairah la menghabiskan semua kerja sekolah tu. Esoknya aku kena panggil ke hadapan kelas dengan cikgu matematik aku, Puan Norizan. Dengan muka benggang dia kata semua kerja sekolah aku ini salah dan tak pasal-pasal aku kena rotan 30 kali ditangan. Menangis. Malu. Semua ada. Kawan aku bernama Ain tu buat tak tahu apa-apa je. Marah aku. Balik rumah aku tanya abah aku. Abah aku la yang ajar macam mana nak buat kerja operasi bahagi tu. Tapi sejak kejadian tu aku jadi rajin dan tetiba jadi pandai dan juga cepat tangkap apa yang orang ajar. Aku dikalangan pelajar yang bijak dalam matematik juga la. Bukan besar diri. Tapi aku memang suka matematik. Cuma sekarang je otak aku da semakin liat dengan nombor.

Itu waktu aku darjah 1 hingga 3. Waktu aku darjah empat aku mula menunjukkan prestasi pembelajaran yang baik. Tetapi cikgu-cikgu masih tidak mengiktirafkan aku sebagai pelajar elit. Konon-kononnya pelajar elit ini lah yang akan cermerlang dengan keputusan 5A atau 4A dalam UPSR. Mungkin disebabkan aku ini dari dulu sampai sekarang tak suka sangat nak show-off sana sini aku tak peduli la semua itu. Asal aku gembira sudah. Hanya cikgu matematik aku sahaja yang percaya aku boleh jadi pelajar cemerlang. Parents aku pun tak tahu sangat kebolehan aku. Tapi yang membuka mata semua pihak apabila keputusan UPSR keluar. Aku dapat 4A dan 1* (tak boleh beritahu). Cikgu-cikgu semua agak terkejut. Pelajar-pelajar elit yang aku kata tadi tak dapat pun semua A mahu pun setanding aku. Aku memang puas hati. Siapa suruh nak sangat pilih kasih. Amik.. Waktu aku beritahu mak abah aku keputusan aku, mereka terkedu. Dimata mereka nampak sinar kegembiraan tapi tak mahu ditunjukkan diluar. memang ego. Tapi disaat itulah aku tahu aku sudah mengembirkan hati mereka.

Aku tak memilih untuk bersekolah berasrama atau jauh daripada keluarga. Aku bersekolah harian yang biasa. Tetapi aku masih boleh belajar dengan baik. Kisah sekolah menengak aku tak nak cerita hari ini. Mungkin dilain entri.

Tapi ada sesuatu yang aku nak ceritakan disini.

Sewaktu aku menjejakkan kaki aku masuk kerumah sewaktu aku balik dari USM tempoh hari Abah aku menghulurkan tangan dan berkata "Tahniah Ana, abah tak sangka kau boleh habiskan belajar ni. Abah ingat kau dah give up waktu tahun pertama dan tahun kedua dulu". Aku sangat-sangat terkedu. Aku tak sangka dia berbangga dengan aku selama ini. Aku tak menangis gembira didepan dia. Tetapi aku menangis di dalam hati.

Aku akan ingat ayat beliau sampai bila-bila. Terima kasih Abah...

Aku akan balas jasa mereka suatu hari nanti. InsyaAllah.

Amin.

Sunday, May 24, 2009

Diari Seorang Loser Part 2

Hari ini agak luar biasa kerana aku ada beriadah sedikit dengan keluar melagho bersama jiran aku bernama Najia Harman. Aku seorang yang suka duduk rumah. Selama aku hidup ni la aku ni memang jarang nak keluar rumah melainkan aku ikut parents aku atau family aku. Itu bukan bermakna aku ini anak mak atau abah. Aku cuma anak manja. Eh bukan. Aku anak manusia. Oh berbalik kepada keluar melagho tadi, aku keluar pun ada tujuan. Aku perlu memberi barang-barang peribadi. Persediaan untuk aku berangkat ke Kota Kinabalu, Sabah. Barang kat sana mahal. Tak mampu aku nak beli semuanya di sana. Lagi pun di Sitiawan ni barang dia amat memuaskan hati aku. Murah sangat berbanding ditempat lain. Heh.

Tak lupa untuk aku beritahu yang aku ada membeli tiket untuk menonton wayang cerita Night At The Museum 2..Esok malam bersama Najia Harman.

Akhir sekali sebelum aku menghabiskan ayat aku ini aku ingin berterima kasih kepada Siti Aishah kerana membuat blognya sendiri atas galakan aku. Aku sangat-sangat terharu. Tq Babe.

Ok itu sahaja.

Bai.

Thursday, May 21, 2009

Diari Seorang Loser

Sejak aku dah habis belajar ni dan disebabkan aku tak dapat kerja lagi ni membuatkan aku rasa aku seperti loser amat. Walaupun tak sampai seminggu di rumah aku dah rasa bosan. Disebabkan aku duduk rumah aku akan bangun lewat. Disebabkan aku bangun lewat ini yang membuatkan rezeki aku tak meriah. Tapi aku tetap degil nak bangun lewat. Aku ingat aku nak berubah. Tapi bila aku nak berubah je mesti aku lupa esok paginya. Kenapa ek?

Sejak aku berjauhan dengan BFF aku, aku rasa cam sunyi. Tak ada lagi orang yang nak dengar aku merepek tiap-tiap malam sebelum tidur, tiada lagi si dia nak gelak besar dengan aku, tiada lagi si dia nak temankan aku singgah mapley beli nescafe ais, tiada lagi si dia nak temankan aku menonton cerita-cerita ngeri dengan aku, tiada lagi si dia nak bergaduh mulut yang dasyat dengan aku. Nasib baik terciptanya telefon bimbit yang menggunakan perkhidmatan postpaid. Kami masih berhubung. Walau aku sedih walau aku gembira dia tetap ada disisi aku. Kawan lagi penting dari cinta mungkin. Kau tahu siapa kau kan. Tak sabar nak tunggu kau ada broadband. Heh heh heh.

Aku nak sambung makan Toasted Twister tak sedap ni.

Bai.

Thursday, May 14, 2009

Aku Hidup Lagi

Dah lama tak menulis di sini. Macam aku ni sibuk belaka je. Padahal aku lah manusia yang paling lapang sekali dua tiga empat menjak ni.

Sekarang aku sudah menjadi pengguna broadband maxis. Jangan tanya aku yang mana satu aku pakai. Sebab tak penting untuk orang lain tahu. Heh.

Aku dah lama tak menulis bukan sebab aku dah mati atau di lokap. Tetapi aku memang tiada perasaan untuk tumpu di sini. Sejak aku dah boleh surf macam-macam ni, aku jadi tak pandai lak nak gunakannya. Lama-lama macam bosan pula.

Ok la. Aku tak ada mood ni.

Bai.

Sunday, May 3, 2009

Perlu Jawap.

Ditagged oleh bibah.

1. Apakah nama blog anda sekarang dan kenapakah anda memilih nama blog itu?


Mulan Si Perempuan sihir sebab aku tengah layan drama bersiri ditv9 bertajuk Merah Putih. Boleh la.

2. Apakah link blog anda sekarang dan bagaimana boleh timbul idea untuk menamakannya seperti itu?

http://searthosethoughtsofme.blogspot.com/

Incik Buron yang bagi idea. Lirik lagu Smashing Pumpkins.


3. Apakah method dalam penulisan blog anda?

Apa itu method?

4. Pernah terasa nak hapuskan blog anda? kenapa?

Kau ingat blog ni nyamuk ke?Tak.

5. Apakah pendapat anda mengenai blog kepada pemilik blog yang tag anda ini?

Boleh tahan.

6. Senaraikan calon yang akan di tag:

Tak ada.